BPIP Sebut Hasil Ijtima ke-8 MUI Berpotensi Merusak Kemajemukan Bagi Warga Negara Indonesia

bpip sebut hasil ijtima ke-8 mui berpotensi merusak kemajemukan bagi warga negara indonesia

BPIP Sebut Hasil Ijtima ke-8 MUI Berpotensi Merusak Kemajemukan Bagi Warga Negara Indonesia

jpnn.com, JAKARTA - Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) merespons hasil Ijtima ke-8 MUI mengenai pelarangan terhadap ucapan salam lintas agama dan selamat hari raya keagamaan.

Anggota Dewan Pengarah BPIP Amin Abdullah mengatakan terbitnya hasil ijtima ini akan berpotensi merusak kemajemukan bagi warga negara karena realitasnya bangsa Indonesia ini terdiri dari 714 etnis, keragaman agama, dan kepercayaan.

“Eksistensi ini telah berlangsung ratusan tahun hidup berdampingan secara damai, sekaligus menjadi kearifan bangsa sehingga negara tidak boleh tunduk kepada hasil ijtima yang menyebabkan terjadinya eksklusivitas dalam kehidupan bernegara dan berbangsa,” ujar Amin Abdullah dalam keteranan tertulis diterima Senin (20/6).

Secara eksistensi, kata Amin Abdullah, MUI tercatat sebagai sebuah organisasi masyarakat yang harus tunduk dan taat pada Pancasila dan UU Organisasi Kemasyarakatan.

“Regulasi tersebut mengatur bahwa setiap ormas berkewajiban untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa serta keutuhan NKRI,” ujar Amin Abdullah.

Amin Abdullah mengatakan penerbitan hasil ijtima MUI mengenai pelarangan ucapan salam lintas agama dan selamat hari raya keagamaan, jelas menegasikan kewajiban ormas sebagaimana diatur dalam Pasal 21 huruf b UU Organisasi Kemasyarakatan,” ujar Amin Abdullah.

Lebih lanjut, Amin Abdullah mengatakan sikap kekayaan keberagaman dan eksistensi atas toleransi ini mendapatkan tantangan dari adanya organisasi masyarakat (ormas) keagamaan yang mencoba membangun hegemoni dengan tafsir tunggal mengenai pelarangan terhadap ucapan salam lintas agama dan selamat hari raya keagamaan.

“Indonesia adalah negara yang besar dengan berbagai suku, agama dan kepercayaan, ras, dan golongan. Kebinekaan ini adalah kekayaan yang harus kita pelihara dan jaga bersama,” ujarnya.

Menurut dia, toleransi antarumat beragama menjadi salah satu kunci untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Oleh karena itu, sebagai negara yang berlandaskan Pancasila, Indonesia harus memperkuat semangat toleransi dan keberagaman, bukan merusak sendi-sendi persatuan.

Kekuatan Indonesia juga tercermin dari semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang telah menjadi perisai dalam menjaga keutuhan hidup berbangsa dan bernegara sejak zaman nenek moyang kita sehingga toleransi, semangat pluralisme, dan kerukunan beragama telah hidup secara kultural menjadi bagian dari identitas bangsa Indonesia.

Sikap dan Rekomendasi BPIP

BPIP sebagai representasi negara yang bertugas menginternalisasi nilai-nilai Pancasila memiliki peran untuk memastikan kesatuan dan keutuhan berbangsa dan bernegara dapat terjaga agar eksistensi negara ini tidak diintervensi oleh dominasi kekuatan agama tertentu.

Atas permasalahan ini BPIP memberikan respons:

1. Secara teologis, terdapat perbedaan antara agama dan pemikiran agama, agama dan penafsiran agama. Hasil ijtima adalah pemikiran agama yang memiliki tafsir yang majemuk bukan mutlak sehingga tidak memiliki kebenaran yang tunggal dan absolut.

Hasil ijtima harus dibentuk atas perspektif yang luas, termasuk mempertimbangkan dokumen dan kesepakatan internasional seperti The Amman Message, 9 November 2004;

Marrakesh Declaration, 25-27 Januari 2016, tentang Hak-hak Minoritas Beragama di Dunia Islam; Abu Dhabi Declaration, 4 Februari 2019, tentang Persaudaraan Umat Manusia untuk Perdamaian Dunia dan Kehidupan Bersama (Declaration on Human Fraternity for World Peace and Living Togerher); juga kesimpulan seminar internasional, Universitas Al-Azhar, Kairo, 27-28 Januari 2020; serta harus diuji secara publik.

Pancasila sebagai ijtihad yang sudah disepakati oleh semua pihak (sehingga menjadi ijma/konsensus tertinggi, terlengkap, dan paling mengikat/binding) memiliki derajat keislaman yang telah diuji dan dibuktikan secara substantif.

Pancasila tidak dihegemoni oleh ajaran agama tertentu, namun Pancasila merepresentasi substansi dari ajaran agama. Dalam negara Pancasila, ajaran Islam yang bersifat “Ubuddiyyah” dipegang teguh secara pribadi dan menjadi spirit dan inspirasi dalam mengaktualisasi moralitas diri menjadi manusia yang berkualitas dalam ber-“Mu’amalah”, baik bermuamalah secara sosial maupun berkenegaraan.

Agama menjadi inspirasi batin dalam merepresentasikan nilai kemanusiaan dan persatuan yang tinggi, sehingga semakin beragama seseorang, semakin ia akan menjunjung tinggi nilai-nilai Pancasila.

2. Secara sosiologis, hasil ijtima tentang pelarangan ucapan salam lintas agama dan selamat hari raya keagamaan mengancam eksistensi Pancasila dan keutuhan hidup berbangsa yang sejak dahulu kala telah terkristalisasi menjadi sebuah kearifan lokal.

Tradisi ini telah menjadi bagian yang diwariskan sejak ratusan tahun oleh nenek moyang kita. Keutuhan bangsa yang telah hidup ratusan tahun ini tidak boleh direduksi oleh kelompok keagamaan tertentu yang berpotensi mempolarisasi, mendisharmonisasi, dan mendisintegrasi keutuhan berbangsa.

3. Secara yuridis Islam, hasil ijtima yang dibuat hanya memiliki daya yang mengikat secara internum umat muslim dalam forum keagamaan muslim, sehingga tidak boleh dipaksakan ke dalam forum publik secara eksternum karena akan mereduksi nilai-nilai persatuan dan penghargaan terhadap kemajemukan berbangsa.

4. Secara konstitutif, Pancasila sebagai dasar hukum tertinggi harus menjadikan seluruh kebijakan tunduk dan mengacu pada nilai-nilai Pancasila. Pancasila menjadi pedoman dalam setiap penyusunan produk hukum dan kebijakan yang menyangkut kepentingan umum.

5. Kehadiran negara dan peran masyarakat sangat dibutuhkan untuk menjaga eksistensi Pancasila di ruang publik demi terciptanya kesetaraan bagi setiap warga negara. Bahwa setiap yang telah menyatakan dirinya sebagai bangsa Indonesia, dan memiliki KTP Warga Negara Indonesia, wajib melaksanakan konsensus Pancasila, yang dalam hal ini dengan melaksanakan toleransi dan menghormati perbedaan dalam bingkai Bhinneka Tunggal Ika.(fri/jpnn)

OTHER NEWS

2 hrs ago

Cara Bikin Pengharum Kamar Mandi Pakai Kamper dan Pewangi Pakaian,Bisa jadi Life Hack Low Budget

2 hrs ago

Cara Efektif Mengurangi Waktu Bermain Ponsel

2 hrs ago

Alasan Honda BeAT Street Baru Pakai Velg 12 Inci

2 hrs ago

Bali United Rajin Cetak Pemain Muda dan Pelatih, Lihat Sosok Satu Ini, Amazing

2 hrs ago

Apakah Ada Denda jika Tidak Memadankan NIK-NPWP sampai 30 Juni? Ini Penjelasan DJP

2 hrs ago

Pantesan Pergi, Ini Dua Sosok yang Bikin Valentino Rossi Kesal Hingga Meninggalkan Honda

2 hrs ago

Bacaan-bacaan Liturgi Selasa 25 Juni 2024,Pekan Biasa XII

2 hrs ago

SYL: Saya Menteri Paling Miskin

2 hrs ago

Alasan Netherland Disebut Belanda di Indonesia, Sudah Tahu Belum?

2 hrs ago

Tak Hanya Baik untuk Fisik dan Mental, Ini Manfaat Lain Olahraga Sepak Bola Bagi Perkembangan Anak

2 hrs ago

Efek Samping Tanaman Kratom, Berdampak Buruk Bagi Kesehatan Manusia

2 hrs ago

Sudah 6 Pj Kepala Daerah Mundur karena Hendak Maju Pilkada 2024

2 hrs ago

Siaran Langsung dan Link Live Streaming Euro 2024, Kroasia Vs Italia

2 hrs ago

ASEAN Cup U-16 2024 - Instruksi Nova Arianto Jelang Timnas Indonesia Hadapi Filipina: Pesta Gol!

3 hrs ago

Tips agar Rem Skutik Tidak Blong Saat di Turunan

3 hrs ago

Teuku Rifnu Wikana dan Peran Antagonis

3 hrs ago

Taktik Licik Bandit Mobil Rental di Pati, Ubah Dua Hal Ini Biar Enggak Ketahuan

3 hrs ago

Perombakan Skuad Manchester United Bikin Lionel Messi Senang,Sosok Varane Bisa Buat Beban Berkurang

3 hrs ago

NEKAT Akhiri Hidup,Dikenal Tertutup andamp Jarang Curhat,Tulis Pesan ,Tuhan Aku Capek, ke Diri Sendiri

3 hrs ago

Jokowi Tak Puas Pariwisata RI Kalah dari Vietnam dan Malaysia

3 hrs ago

Rotasi Pj Gubernur, Mendagri Bantah Presiden Cawe-cawe Pilkada 2024

3 hrs ago

Alasan Komedian Adul Batal Operasi Mata Sebelum Diisukan Alami Kebutaan,Tak Singgung Soal Biaya

3 hrs ago

Harga HP iPhone 13 Pro Max dan Spesifikasinya,Punya Kamera Night Mode Tak Tertandingi

3 hrs ago

Mengenal Peretas Lockbit 3.02 yang Bikin PDN Down dan Minta Tebusan US$8 Juta

3 hrs ago

ASEAN Cup U-16 2024 - DNA Timnas Indonesia dan Eksperimen Nova Arianto Buat Pelatih Filipina Ketar-ketir

3 hrs ago

Gejala Awal Infeksi Bakteri Pemakan Daging yang Hantui Warga Jepang

3 hrs ago

5 Rekomendasi Skincare yang Mengandung Retinol Mulai Rp 20 Ribuan!

3 hrs ago

Ini 5 Jenis Makanan yang Bikin Kolesterol Naik, Bukan Daging Kambing

3 hrs ago

Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Kelas 7 SMP Halaman 148: Pada Bab Berapa Bencana Tsunami Dikisahkan?

3 hrs ago

Reaksi Nisa Setelah Kisah Nyata Hidupnya Dijadikan Film Ipar Adalah Maut

3 hrs ago

Wajah Amanda Manopo Tak Melulu Mulus,Eks Tandem Arya Saloka Akui Pernah Minder ke Lokasi Syuting

3 hrs ago

Gegerkan Jepang, Apa Itu Bakteri danquot;Pemakan Dagingdanquot;? 77 Orang Meninggal Dunia

3 hrs ago

Apakah Sah Wudhu yang Tidak Dibasuh Sebanyak 3 kali? Begini Penjelasan Buya Yahya Soal Rukun Wudhu

3 hrs ago

Film Ipar adalah Maut Trending! Fakta Terkuak Soal Michelle Ziudith

3 hrs ago

Tanggalan Jawa Hari Ini Senin Pahing 24 Juni 2024 - 17 Besar 1957 Tahun Jawa - 17 Zulhijah 1445 H

3 hrs ago

Seberapa Kaya Bambang Trihatmodjo? Saham Anak Soeharto Dimana-mana,Terkuak Uang Bulanan Mayangsari

3 hrs ago

Foto Lawas Rika Callebaut,Dulu Main Sinetron Jadi ART,Makin Glow Up Setelah Dinikahi Cucu Soeharto

3 hrs ago

Potret Ultah Reino yang Dirayakan Syahrini Disorot,Fans Kaget Tulisan di Balon hingga Ucapan Ayah

3 hrs ago

Server PDN Down 80 Jam: Ancaman Siber dan Ketahanan Infrastruktur Digital

4 hrs ago

Didepak PSM Makassar,Victor Mansaray Ditampung PSS Sleman? Mantan Borneo FC Ikut Disenggol